13 Oct 2009

dendang perantau...

...roda-roda di rantauan...


'Homesick....'
mengalir air mata kesayuan.., huh, hilang sudah kegagahan dan keperkasaan, air mata tumpah membuktikan segalanya.bagaikan anak kecil.sahabat sekeliling mentertawakan, tak kurang tumpang sekaki merembes cecair dari mata.
baru seketika rasanya bergelar perantau di bumi asing,jika dinisbahkan dengan kehidupan yang telah berlalu, peratusnya sangat kecil. namun soal hati, siapa tahu? siapa yang mampu menghalang gejolak di jiwa?

di perantauan... sangat rindu, rindu pada kampung halaman, tak kisah, asal dapat menjenguk seketika pun sudah memadai, walau bukan kampung sendiri, tetap tanah air sendiri, rindu segalanya, biarpun tak pernah dilalui sebelum ini.hanya dengar khabar berita pun cukup menggembirakan

di perantauan... perasaan ingin kembali ke tanah tempat tumpah darah, tempat lahir, tempat asal, tempat jatuh, tempat terhantuk..yang sangat mendalam.asal ada tiket di tangan, tersenyum lebar sentiasa, biarpun ada anjing bersedia menerkam mangsa di hadapan, diamalkan juga sedekah yang paling mudah, senyum.. terlalu gembira.

di perantauan... sedar tanggungjawab, bukan sengaja pilih nak tinggalkan negara tercinta, namun di bahu ini menggendong bebanan berat, hajatnya pulang nanti membawa kejayaan seperti harapan orang kampung...'ha tu lah org kampung aku, bru balek dari luak negeri..', menggembirakan ibu bapa, sanak saudara.

di perantauan... nak balik cepat, nak balik dengan kejayaan, barulah nanti tak susah kat negara sendiri, takdelah orang nak ejek2 'anak yang tak sedar diuntung, dah makan duit rakyat, tapi main-main'.maka berusalah para perantau. bersengkang mata dengan anatomy, tidur diapit tibia, mimpi diulit biceps brachii, bangunnya?, berputar-putar.. namun, kugagahi jua...akan ku pulang dengan segulung ijazah. perlu bersedia dari sekarang..

homesick...

Di hari hari
Terkenang daku kepada si dia
Kampungku indah nun jauh di sana
Ayah serta bondaku

Di tepian mandi
Danauku hijau yang aman damai selalu
Nun di sanalah tempat aku bertemu
Aku dan dia

Apakan daya
Masa tak akan kembali
Hancur musnahlah semuanya

Impian yang murni
Tinggal menjadi kenang-kenanganku
Hanya rangkaian kata dan lagu
Dendang perantau...

Homesick...

Aku perantau di dunia.. aku di perantauan..

rindukah aku pada' tempat asalku' sepertimana aku merindui tanah airku?

rindukah aku pada' penciptaku' sebagaimana aku merindui ibu bapaku?atau sewajarnya lebih lagi..

sedarkah aku dengan 'tanggungjawab kehidupan' sepertimana aku sedar tanggungjawab ku untuk belajar?

bersediakah aku untuk mencari 'kejayaan di sana' sebagaimana aku mengharapkan kejayaan di sini?


Dari Ibn Umar r.a., katanya : " Rasulullah SAW telah memegang bahuku dan bersabda :
' Anggaplah dirimu di dunia ini sebagai seorang perantau, atau pengembara. '
Maka Ibn Umar berkata : "Jika engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu pagi. Dan jika engkau berada di waktu pagi maka janganlah engkau menunggu petang. Gunakanlah waktu sihatmu sebelum datang waktu sakit. Dan gunakanlah waktu hidupmu sebelum datang waktu mati. "


homesick...
rindu.., biah yang mengingatkan 'tempat asalku' , ilmu yang mendekatkan aku dengan 'penciptaku', peringatan yang mengingatkan 'tanggungjawabku', teman bersama mencari 'kejayaan hakiki'..

aku sedar aku hanyalah perantau...bekalan aku kan habis, kelak aku akan kembali, di saat ku kembali nanti, kuharapkan 'kantungku' penuh untuk dihadapkan padaNya..

Ya Allah, padamu kusandar segala harapan...

siapa aku? dari mana aku diciptakan? ke mana akan ku pergi?



>> saya tak homesick!!

>> kisah ini bukan kisah saya(penulis),ini kisah seorang insan yang bergelar musafir...

>tidakkah penulis ini (saya) juga seorang insan yang bergelar musafir?

>> tak sedar diri...


11 Oct 2009

dediKasi buat sahabat...

Ketika mula bertemu
Terasa bagai telah lama bersua
Kau sambut hulur tanganku
Bertegur sapa penuh mesra

Masa terus berlalu
Dan kita tetap seiringan berjalan
Menempuh onak liku
Lalui semua suka dan duka bersama

Biarlah apapun rahsia
Dan kelemahanmu tetap engkau temanku

Riangnya saat kita ketawa
Asyik senda dan bercerita
Walau sesekali pandangan kita berbeza
Andainya tetap serupa

Adakalanya kita juga saling terluka
Namun di akhirnya kita tetap bersama

Dan kini dipisahkan dua benua
Saling mengejar cita
Tak pernah kulupakan
Detik yang indah bersamamu temanku

Kupasti suatu masa
Engkau dan aku kan bertemu semula
Kembali menjalinkan detik nan indah
Untuk kenangan bersama...

persahabatan itu indah andai dijalin ikhlas kerana Allah..




p/s: dedikasi keciL untuk saHabat yang dah BeSar


adik n kakak 21 hari...

selamat meyambut ulangtahun kelahiran ke 20..

moga kematangan umur selari dengan peningkatan iman..
salam sayang...

ikatan pelajar islam seratas: IPIS