21 Aug 2009

SeKoLaH dah buka!!!

Baju sekolah dah jahit? Kasut sekolah dah kapur? Bulu-buku dah beli? Alat tulis dah sedia? Pensel dah asah? Pelbagai persiapan.. hanya ingin menghadapi musim baru persekolahan. Jika yang memilh asrama, pastinya lebih gah persiapan yang dibuat.Cadar,sarung bantal, baldi, cebok, toiletteries,selipar jepun, sandle kelas, stok makanan, coklat..huhu kehendak yang pelbagai.namun masih terikat dengan disiplin.
Bagaimana dengan persiapan untuk belajar? Bagi pelajar yang akan mengambil peperiksaan, pastinya sedikit selakan awal telah dilaksanakan, tak kurang juga kerja-kerja rumah tertangguh perlu dilunaskan.Apa perasaan mereka ye? Berdebar? Mungkin bagi yang pertama sekali masuk ke sekolah, juga berdebar mereka yang terpisah dengan kemanisan dalam persahabatan.Ada yang risau?kenapa? memikirkan perkara-perkara yang akan berlaku di sekolah, mampukah aku melalui hari di sekolah, mampukah Berjaya dalam pelajaran. Cikgu tak marah ke.. Ada juga yang bersedih hati, yalah, masa-masa santai telah berlalu. Perlu terikat dengan disiplin dan tugasan yang padat. Tak ketinggalan, mereka yang teruja dan gembira. Mereka si pencinta ilmu juga merindui ukhwah..
Jika anda yang mana satu ye perasaannya??

Ramadhan semakin hampir juga sudah mula bagi sesetengah kawasan..
Sudah bersediakah kita. Sudah dipohonkah kemaafan agar bermula lembaran Ramdhan yang lebih baik. Sudah bersediakah dengan jadual ibadah? Jika target cemerlang pelajaran, apa pula target semasa Ramadhan? Makan banyak? Diet? Shopping? Bazar Ramadhan? Baju raya?
Bagaimana dengan persiapan untuk beribadah? Adakah target untuk tahajjud manjadi agenda utama, adakah ingin dimulakan tradisi tadarrus.Atau meletakkan sasaran bacaan tilawah. Bagaimana pula kualiti puasa kelak, hanya sekadar lapar dan dahaga?Bagaimana pula dengan perasaan anda? Berdebar menanti kedatangan lailatul qadar? Atau bersedih tidak boleh makan dan minum. Atau gembira dengan tawaran nikmat yang Allah berikan..Jadikanlah Ramdhan sekolah terbaik bagi mendidik diri..
Sekadar refleksi, muhasabah diri..
Justeru.. sahabat, saudara.. peringatan untuk diriku juga.. Manfaatkanlah nikmat yang Allah berikan kepada kita.Moga Ramadhan kali ini lebih baik daripada sebelumnya.. Maaf sebarang kesilapan, selamat kembali ke Sekolah Ramadhan!!!

Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui
Dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa ku berada
Di bulan Ramadhan semula

Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintahNya
Moga dapat ku lenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah...
Dengan rahmatMu oh Tuhanku...
Ku tempuh jua


16 Aug 2009

Tertutup tingkap,minda tertutup??

Jika anda dikenakan tahanan rumah, apa perasaan?
Jika anda hidup di rumah mewah tanpa dibenarkan keluar , terkurungkah anda?
Jika anda berada di rumah dengan tidak diizinkan menyelak langsir tingkap, tertutupkah anda?
Bagi insane yang lincah, yang hidupnya ke sana ke mari, pastinya pengurungan adalah sebuah hukuman yang menyeksakan. Lebih baik disebat yang seketika daripada dikurung. Alasan pengurungan untuk memelihara, namun minda pesimis tetap dengan pendirian, ini sebuah agenda penindasan.pemandangan sebuah kehidupan, menginginkan kebebasan, hak asasi yang ingin dipertahankan.Sejenak merenung fenomena kegusaran masyarakat.hidup bebas mempertahan hak, namun pemikiran dikurung jerijing besi,utuh.melihat kepada kebatilan untuk diperjuang.Merasakan diri terkebelakang andai tidak turut sama pada arus yang mengalir.akal dibiarkan menerima makanan sewenangnya,pemikiran masih terjajah walau laungan kemerdekaan gamat.mana buktinya? Bagaimana pembangunan insane yang dilihat, ditolak jahiliyah lampau diagungkan jahiliyyah kini, atas rasional perjalanan arus kemodenan.kehidupan diwarnai kebebasan fana.sedarkah kita? Isu dan info yang disogok tanpa saringan positif hanyalah penambahan bata binaan tembok pengurungan pemikiran, inversinya kita lantang mempertahan keterbukaan yang disangka jernih walau hakikatnya membawa kekeruhan ummah.
‘think out of the box’ , pmikiran di luar kotak, bucu mana yang dipilih sebagi laluan keluar pemikiran? Atau pelantar rata yang mana? Kita mampu memberontak jika jasad terkurung, tapi megapa berdiam jika minda dikurung.Revolusi pemikiran yang diinginkan bukanlah seperti idealisme-idealisme yang lain, namun perlu dipasakkan kukuh dengan pengetahuan Islam.Memetik pemikiran us fathi yakan, yang menyatakan perubahan Islam adalah yang paling unggul dan tiada tandingan.Jalan perubahan Islam berdasarkan aqidah yang jitu adalah jalan yang sukar dan berlumpur namun ia merupakan satu-satunya jalan yang hak.
Firman Allah swt:
6:153. Dan bahwa (yang kami perintahkan ini) adalah jalanKu yang lurus, Maka
ikutilah Dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), Karena jalan-jalan
itu mencerai beraikan kamu dari jalannya.
Justeru jangan mengeluh andai diri terkurung di saat minda masih boleh berfikir telus, namun gusarlah andai diri bebas bawah naungan ketertutupan minda.Bukan salah pada tingkap yang tidak dibuka, tapi salah pada diri yang tidak mencari wasilah membuka minda.

>> Entry ini ditulis tika di bawah pengaruh ‘kebebasan direnggut’..cuba mencari salur pencahayan nurani..( terkurung di rumah agam..heh)

ikatan pelajar islam seratas: IPIS