24 Jun 2010

bukan hanya tradisi..

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa,

(yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.

Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.
al-imran; 133-135




MAAF.atau sorry, gomenasai..perkataan harian yang memberi makna yang besar
dalam kehidupan.Namun pelaksanaannya bukan semudah lafaz
dan juga untuk melafazkannya tidaklah semudah yang disangka.

Sudah menjadi tradisi bagi muslimah terutamanya,
seusai menunaikan solat berjemaah di surau asrama/kolej untuk bersalaman,
berlaga pipi dan menuturkan perkataan 'maaf'.
saya belajar ini di KTT.

Pernah di kolej saya (yenepoya), sewaktu waktu rehat tengah hari,
kami (malaysians) mengerjakan solat zohor di kolej sahaja untuk menjimatkan masa,
dan di kolej kami tidak menyediakan surau khas untuk solat
cuma menyediakan ruang di belakang perpustakaan-wanita sahaja
(untuk makluman, perpustakaan untuk lelaki dan perempuan tidak bercampur;
lelaki bebas untuk solat di masjid atau di ruang itu,tetapi perempuan tidak dibenarkan masuk masjid..
) .
Maka , kami mengerjakan solat zohor secara berjemaah dan
pelajar tempatan menyertai kami.Setelah selesai solat, kami berzikir ringkas sendirian
dan berdoa bersama-sama.
(perkara ini pelik bagi mereka-sy x sentuh mengenai bid'ah etc..)
dan kemudian kami bersalaman /berpelukan sesama kami.
.(ini menambahkan kepelikan mereka)

'whats this??'
'oho, this is just our tradition , after jama'ah we ask forgiveness among ourselves.
we always say 'Maaf''
'o really, very nice ha...,

dan kami turut bersalaman bersama
dan menuturkan 'sorry' atau 'maf' (yang memberi makna yang sama dalam bahasa Hindi)

MasyaAllah.. betapa mereka mengagumi amalan yang sering kita lakukan.
Namun, amalan ini hanya menjadi tradisi jika tiada penghayatan.
Sewaktu kita menuturkan maaf itu
adakah seiiring dengan hati kita yang mengharapkan kemaafan,
kerana kita tahu dosa antara manusia
perlu diselesaikan sesama manusia itu sendiri?
dan sewaktu kita mendengar ucapan maaf
yang lalu kita menganggukkan kepala atau tersenyum itu,
adakah hati kita benar-benar memaafkan?
jika ya, mengapa masih ada rasa hasad dan benci setelah bersalaman?
Jika benar, mengapa masih ada sengketa setelah bermaafan?
Kebanyakan daripada kita hanya sekadar menuturkannya dengan lidah
namun tidak disertai keikhlasan daripada hati..
Yang nyata, amalan itu hanya akan kekal sebagai tradisi yang tidak membina..


ha , lagi satu,amalan meminta maaf sebelum peperiksaan.
Ini juga hanya akan menjadi budaya
jika tidak lahir daripada hati yang tulus
dan diiringi doa bersamanya.
ini saya belajar di SERATAS-(restu ilmu, salam ukhwah..)

Justeru, insyaAllah , sama-sama kita manfaatkan peluang yang ada untuk saling bermaafan,
Maaf bukan hanya sekadar mainan bibir..
Tanpa 'kemaafan' boleh memisahkan dua jiwa yang asalnya bersatu
Dengan 'kemaafan' boleh memadamkan api yang marak menyala..



Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh
7:199

* saya mengambil kesempatan ini, untuk memohon kemaafan andai saya pernah menyentuh persaan atau fizikal mana-mana pihak secara sedar atau tidak.Maafkan saya ea..
*dah dua post berturut-turut mengimbau SERATAS dan KTT, tanda-tanda besar ni..
*buat sahabat yang sedang dan akan menduduki peperiksaan, selamat berjuang, maa taufiq wannajah..
*buat famili dan sahabat, doakanlah saya..moga ukhwah kita kekal utuh pada jalanNya..


"Ingatlah kebaikan orang pada kita dan kejahatan kita pada orang lain
Lupakanlah kejahatan orang pada kita dan kebaikan kita pada orang lain"

Allah Maha Adil

ikatan pelajar islam seratas: IPIS