29 May 2010

lelong..

Periksa datang lagi!! pereksa datang lagi!!
Sekali lagi kedatangan musim peperiksaan berjaya menggugah kestabilan emosi..
Keletah-keletah manusia bergelar penuntut mula berubah reaksi..
usaha semakin kuat?
getaran semakin hebat?
kehuru-haraan meja


PELAJAR VS PEPERIKSAAN

Musim peperiksaan telah melanda terutama bagi penuntut di luar negara. Sedikit coretan yang pastinya untuk peringatan diri sendiri ..
mengimbas kenangan silam jika di Seratas dulu.. bila musim exam, Yassin dan Al-Quran di rak hampir habis, di KTT pula jemaah di surau bertambah ramai. Kenapa? Alhamdulillah.. sememangnya fitrah manusia , akan kembali pada Tuan nya tika mengharap sesuatu.
Pelbagai metodologi diaplikasikan menjelang peperiksaan ini, ada yang belajar sehingga lewat malam, ada yang bangun pagi-pagi, ada yang belajar sambil mendengar muzik, ada yang melakar peta minda.teknik-teknik motivasi.semuanya usaha dengan harap untuk berjaya dalam peperiksaan. Tak kurang juga yang terlebih tidur???''
peperiksaan menjadi fokus utama.
itu berlaku pabila tarikh peperiksaan telah diketahui, tetapi jika tiba-tiba ada 'suprise test/exam' , macam mana agaknya? 'Sentiasa bersedia'..sebab takut dan gementar, mungkin..


Sejenak renungan..
Kita punya peperiksaan yang pasti.Peperiksaan yang tak mungkin kita boleh merayu untuk mendapatkan markah kesian.Peperiksaan yang penilaian markahnya sangat adil dan telus.Cuma bezanya, kita tak tahu bilakah tarikhnya .Yang nyata, masanya pasti tiba. adakah kita 'sentiasa bersedia' untuk hari penghisaban itu?Metodologinya mungkin berbeza dengan peperiksaan biasa namun tekniknya jelas pada Al-Quran dan Sunnah..

Ayuh!!..
InsyaAllah..kita sama-sama jadikan peperiksaan kecil di dunia ini sebagia peringatan untuk kita yang mana bakal mengharungi peperiksaan yang lebih besar di akhirat kelak.Sebagaimana kita berusaha untuk menghadapi peperiksaan ini begitu juga seharusnya kita berusaha untuk peroleh kejayaan yang sebenar di akhirat sana.Kita telah dan sedang dinilai..

Perkuatkan hubungan dengan Allah kerana Dialah yang mengatur tangan kita untuk menulis, kerana Dialah yang memberi ilham kepada kita, kerana Dialah yang memegang hati pemeriksa, Dialah yang memiliki segala ilmu, Dialah pemilik dan penguasa segala-galanya.

Stay up-stay up juga, jangan sampai subuhnya subuh gajah
Sumbat banyak-banyak makanan aqal jangan terlupa makanan hati..

semoga berjaya!! :)



Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat
2:214


**kembali kepada parotid gland ^^...

1 May 2010

“Janganlah engkau marah”


‘’Ya Rasulullah,berilah wasiat kepadaku..”

“janganlah engkau marah"

“Janganlah engkau marah”

“Janganlah engkau marah”


source


Pernah diriwayatkan sebuah kisah:

Seorang hamba membawa hidangan kepada tuannya.Dengan tak sengaja khadam itu telah menjatuhkan hidangan yang di bawa di atas hamparan yand diletakkan di hadapan tuannya.Habis tumpah semuanya...

Maka, marahlah tuan itu..dengan tidak semena-mena hamba itu berkata..

‘Cubalah ingat firman Allah..’

‘Firman apa?yang mana?’

‘Dan orang yang menahan kemarahannya...’

Mendengar ini, tuan itu berkata ‘Aku mencegah kemarahanku..’

Kemudian hamba itu berkata lagi..’Dan orang yang memaafkan kesalahan manusia’

Mendengar ini pula, tuan itu berkata ‘Aku maafkan engkau..’

Lalu hamba itu menambah ’Dan Allah menyukai orang yang berbuat kebaikan..’

Akhirnya tuan itu berkata ‘Engkau sekarang telah kumerdekakan.Dan aku berikan seribu dinar sebagai ihsan ku padamu’

Lihat!! Hamba itu telah dimerdekakan hanya kerana mencegah satu kemarahan dengan firman Allah daripada surah AL-IMRAN:134

“(yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit,

dan orang-orang yang menahan amarahnya

dan memaafkan (kesalahan) orang.

Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.”

Lalu kita bagaimana?Seringkali dalam kehidupan kita mudah saja meletus kemarahn itu.Kadang melayang-layang barang di atas katil, tak pun hampir nak roboh pintu bilik, pintu almari, pintu bilik air..tak ditambah lagi dengan hentakan-hentakan kaki kita.Mengapa?

Kita kurang sedar kah? Sedangkan kita tahu, marah itu api, api yang dapat membakar. Marah itu daripada syaitan.

Kadang-kadang kita menggunakan alasan, ‘aku memang panas baran ’

Tapi bukankah reality itu sepatutnya dijadikan sebab agar kita mengubah diri kita.

Tidak cukup hanya dengan marah-marah, jerit-jerit namun tiada tindakan yang dilakukan..Tidakkah itu membazir tenaga namanya?

Pernah sesuatu ketika, hati saya tekesan melihat pada situasi ini..

Pernah diceritakan kepada saya..

di sebuah rumah,yang menggunakan air daripada sumber yang memerlukan bekalan elektrik.Tiba-tiba pada suatu hari, pam yang digunakan untuk menyalurkan air ke dalam rumah telah rosak, memang hampir separuh hari tiada air di rumah, maka anak-anak rumah pun mulalah keresahan, ‘‘Aku nak mandi la!!’ Eish bila nak ada air ni? ‘Huh, Bengang betul aku’’.. Namun apabila disoal selidik ditanya kembali kepada penghuni rumah, ada ke sesiapa yang membuat aduan mengenai kerosakan ini?? Tiada.. masing-masing menggeleng. Mengharapkan orang lain dalam masa yang sama sibuk melayan amarah sendiri..’

Dalam keadaan hati yang dikuasai perasaan marah akan menenggelamkan kerasionalan kita..

Bersabarlah, insyaAllah, ujian-ujian yang Allah berikan adalah untuk meningkatkan darjat kita.Sungguhpun kita rasa seperti nak ‘menjelly-jellykan’ orang yang berlaku jahat pada kita, tetapi fikirkanlah, betapa besar nikmatnya jika kita dapat bersabar..

Khusus untuk pengembara di India, kesabaran terutama dalam menahan kemarahan sungguh amat sangat diperlukan.Pernah seorang sahabat menukilkan..

"India ni sangat panas

Membuat diri menjadi ganas..."

Sebuah kata-kata daripada hati yang tidak dinafikan kebenaran itu.InsyaAllah kita cuba jadikan asbab itu sebagai cabaran untuk kita .

Orang yang benar-benar kuat bukannya jaguh bina badan..’the rock’ ke..’badang’ ke, tapi adalah orang yang dapat menahan marah..

Susah tetapi indah..

Pahit tetapi penawar..

Jika rasulullah dulu marah dekat penduduk taif yang melemparkan batu pada baginda sampai berdarah.. maka tidaklah ada Islam yang sampai pada daerah itu..

Justeru, InsyaAllah marilah kita sama-sama memupuk rasa sabar..terutama dalam hal mengawal kemarahan ini.Pilihan berada pada tangan kita..Perasaan marah yang bagaimana yang perlu ada pada diri kita. Jangankan pula pabila Islam direndahkan di hadapan kita, tiada langsung rasa marah itu..

InsyaAllah.. refleksi diri. Untuk saya sendiri terutamanya.. Bukan mudah nak mengawal marah dekat India ni!!;)






ikatan pelajar islam seratas: IPIS